'Haruan Makan Anak', Jangan Salahkan Mangsa.

Oleh : Hana Hadzrami
HARUAN
Tak terkata apabila membaca kisah haruan makan anak baru-baru ini. Antara banyak-banyak kejadian, inilah yang paling teruk yang saya pernah baca.
Namun yang lebih teruk dari itu adalah komen-komen sebilangan netizen mempertahankan si ayah dengan mengatakan anak itu sendiri yang menggoda ayahnya. Anak itu sendiri yang rela kerana membiarkan saja kejadian berlaku bertahun-tahun tanpa membuka mulut. Anak itu membuat cerita kerana cemburukan adik-adiknya. Dan bermacam-macam spekulasi lagi.
Ia cuma menunjukkan yang terdapat dikalangan kita yang berpenyakit dihati dan tak segan mempertontonkan penyakitnya.
Tahukah anda yang kebanyakan jenayah seperti itu telah dirancang dengan baik?
🔹   Anak kecil yang didera secara seksual kebanyakannya dipilih secara teliti. Mereka selalunya mempunyai personaliti pendiam, rendah keyakinan diri serta terlalu hauskan perhatian dan kasih sayang. Pendera akan memancing anak itu dengan menyifatkannya sebagai istimewa.
🔹   Anak yang bakal didera secara seksual akan diasingkan dari anggota keluarganya yang lain. Jika tak dapat diasingkan secara fizikal (rumah berlainan atau bilik berlainan), anak tersebut akan diasingkan secara psikologikal.
🔹   Asingan secara psikologikal ialah pendera akan membuatkan anak tersebut bergantung kepercayaan sepenuhnya kepada dia. Dia pada mulanya akan meyakinkan hanya dia saja yang mampu menyayangi anak itu sepenuhnya.
🔹   Penderaan seksual berlaku dengan keyakinan hanya itulah cara untuk menyampaikan kasih sayang dan membuktikan hubungan mereka sebagai istimewa.
🔹   Jika anak itu menolak, pendera akan meyakinkan bahawa anak itu sebenarnya tiada harga diri dan tak layak disayangi sesiapa kecuali oleh si pendera tadi. Apatah lagi jika anak itu pula dituduh menipu apabila cuba mengadu kepada orang yang dipercayai.
Oleh kerana itu, anak itu akan kekal bersama pendera selama bertahun-tahun akibat di brainwash. Malah kerap kali, anak itu sendiri akan datang kepada pendera tanpa dipaksa-paksa untuk menurut suruhannya.
Cara yang sama digunakan untuk mengawal pengikut ideologi komunisme dan kultus yang mengarut.
Perkara yang sama juga yang membuatkan isteri yang mengalami penderaan fizikal selama bertahun-tahun akan kekal bersama suami yang menderanya.
🔹   Suami tersebut mulanya akan mengasingkan isterinya jauh dari keluarga dan sahabat baiknya dengan berpindah ke tempat jauh, supaya isteri itu akan kehilangan sistem sokongan.
🔹   Kemudian dia akan mendera isterinya secara mental dengan mengatakan isterinya bodoh dan tak layak disayangi. Hinggalah isteri tersebut hilang identiti dan harga dirinya dan benar-benar percaya yang dia tak layak disayangi.
  🔹   Hanya selepas itu dia akan mula mendera isteri secara fizikal. Apabila wanita itu cedera didera, si pendera tadi akan menyalahkan si isteri dengan mengatakan isteri itulah yang menyebabkan suami berang dan gagal mengawal diri. Hingga isteri tersebut benar-benar percaya bahawa dia sebenarnya layak dipukul dan suaminya tak bersalah kerana gagal mengawal diri.
Begitulah kitaran penderaan berterusan hingga akhirnya isteri tersebut mati didera atau berjaya diselamatkan. Statistik di USA menunjukkan kematian wanita akibat penderaan rumahtangga adalah lebih tinggi dari akibat kemalangan jalanraya dan kematian akibat dibunuh orang asing digabungkan bersama.
Pendera seperti itu adalah pemanipulasi manusia yang paling licik; berlagak sopan dan alim di depan masyarakat tetapi zalim dan ganas di depan mangsa. Jadi tak guna kita menyalahkan kenapa isteri yang didera tak melarikan diri, atau tetap menyebelahi suami. Ini kerana, seperti anak mangsa penderaan seksual; mereka juga telah di brainwash pemikirannya.
Adalah tanggungjawab kita sebagai masyarakat untuk peka dan mengambil langkah pro-aktif mengesan dan menyelamatkan mangsa-mangsa seperti ini. Mereka yang telah hilang harga dan keyakinan diri, takkan mampu menyelamatkan diri sendiri; kecuali hanya dengan keajaiban dan keazaman yang kuat.
Pendek kata; kita sebagai masyarakat, jika tak mahu membantu, sekurang-kurangnya janganlah menambah bebanan mereka yang didera.
Berkata lah yang baik-baik, bukannya membuat spekulasi yang bukan-bukan. Lebih-lebih spekulasi yang memburuk-burukkan mangsa yang tak berdaya.
Kita juga akan ditanya Tuhan nanti, tentang apa peranan kita apabila melihat kejahatan bermaharajalela didepan mata.

Boleh Ke Tali Pusat Bayi Direbus Dan Diminum Airnya?

Oleh : Bel Nawhen
REBUS TALI PUSAT?
Orang tua-tua bilang, tali pusat adik beradik mesti simpan serta disatukan dalam satu bekas supaya adik beradik tak bergaduh!
Gambar - Google
Anehnya, ada juga disatukan tapi adik beradik masih bergaduh. Kerana itu ada peribahasa carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga.
Menyimpan tali pusat anak-anak adalah harus hukumnya asalkan ia tidak dengan niat tidak mahu anak-anak bergaduh, atau untuk simpanan akan datang agar boleh direbus/direndam untuk diberi minum jika anak demam. Jika nawaitu adalah seperti ini, maka boleh menjadi syirik dan terjejaslah aqidah.
Gambar - Bel Nawhen
Tali pusat yang sudah disimpan bertahun-tahun tidak diketahui entah berapa banyak kuman dan bakteria telah melekat padanya kemudian mahu direbus dan diberi anak minum? Ibu/Ayah taknak try dulu?
Ia boleh dikategorikan sebagai najis. Sesuatu yang sudah tertanggal dari bayi seperti uri dan tali pusat adalah bangkai. Samada ianya masih baru dalam keadaan basah atau dikeringkan sebagai simpanan. Ianya Kotor. Lepas dah minum, nak ratah pula ke tali pusat itu atau mahu disimpan lagi?
Tradisi menyimpan tali pusat adalah sesuatu yang sia-sia. Ia tidak mempunyai nilai perubatan samada penyakit fizikal atau mental. Namun, segelintir umat melayu menyimpan tali pusat bayi yang tertanggal kerana mengikut-ikut tradisi nenek moyang atau nasihat orang tua mahu dijadikan kenangan kelahiran anak-anak.
Sebaliknya, yang berkhasiat sebenarnya sel stem dari darah tali pusat yang diambil sejurus bayi dilahirkan. Darah dari tali pusat ini mengandungi sel muda (stem cell) dan kajian mendapati mempunyai potensi untuk menyelamatkan nyawa atau menghalang risiko seseorang jika ditimpa penyakit tertentu. Proses penyimpanan ini tidak menyakitkan dan tidak memberi risiko kepada ibu dan bayi.
--
Dah menjadi adat kalau adik beradik bergaduh sesama sendiri. Kita yang dah besar pun kadang-kadang terkecil hati dengan adik-beradik sendiri, inikan pula kanak-kanak. Jika anak-anak bergaduh seeloknya;
1) Asingkan mereka dahulu untuk elak pergaduhan melarat. Jangan sokong mana-mana pihak.
2) Pujuk anak yang cedera atau dipukul. Perhati jika ada kecederaan lain.
3) Nasihat dan kenalpasti punca kemarahan anak yang memukul. Cuba selesaikan masalah tersebut.
4) Ajar bermaafan dan tidak berat mulut dengan ungkapan maaf. Agar mereka tahu jika ada membuat salah maka permohonan maaf perlu dibuat.
Seeloknya ajar anak untuk berkongsi barang atau makanan. Ini akan mengajar mereka untuk saling hormat dan memupuk kasih sayang antara satu sama lain.
Jangan buat perbandingan antara anak-anak kerana bimbang akan menyebabkan punca iri hati antara satu sama lain.
Antara surah yang boleh diamalkan bagi melembutkan hati si anak antaranya;
1. Al-Fatihah = 3 kali
2. Selawat ke atas Nabi s.a.w = 3 kali
2. Surah al-Insyirah = 7 kali
3. Surah ali-Imran ayat 200 = 1 kali
4. Surah Thaha Ayat 1-5 = 1 kali
5. Baca Ya Muqit berulang kali.
Bacakan semasa memasak, membuat air atau semasa anak tidur dengan niat mahu melembutkan hati anak-anak dan dijauhkan mereka dari iri hati.
Notakaki;
Sesungguhnya doa dari ibu itu melebihi segalanya. Janganlah bagi benda kotor untuk anak makan/minum.

Padanlah Perempuan Tu Kena Tibai Sampai Terbuka Baju, Dia Pukul Warga Emas Guna Kayu Sebelum Tu..

Sejak semalam menjadi tular di laman sosial tentang tiga buah video yang menjadi bualan ramai di mana seorang wanita telah dipukul oleh penduduk kampung selepas didakwa menceroboh masuk ke kediaman penduduk kampung unuk mencuri. 

Rata-rata netizen mengecam kerana tindakan beberapa orang lelaki di dalam video yang memukul suspek sambil menarik baju menampakkan benda yang tidak sepatutnya. Ramai tertanya-tanya kenapa mereka begitu berang sehingga wanita itu dipukul sedemikian. 

Rupanya sebelum kejadian, wanita itu didakwa telah memukul seorang warga emas selepas menceroboh masuk rumah untuk mencuri. Cucu kepada mangsa yang dikenali sebagai Azira Suib, dia memberitahu neneknya telah menjadi mangsa cubaan menyamun di rumah mereka di Kubang Menerong, Tasek Gelugor. 


Gambar - Facebook, Mstar
Azira mendakwa suspek wanita itu telah memukul neneknya dengan kayu di bahagian kepala dan perut. "Pada masa tu Zira tiada di rumah kerana bekerja. Zira memang tinggal dengan nenek dan juga adik. 

Hampa memang marah sebab nampak orang pukul dia (suspek). Tapi hampa tak pikiaq perasaan marah kami? "Dia pukul warga emas tau. Orang memang kata suruh pikiaq kalau jadi kat anak sendiri kan tapi cuba hampa pikiaq kalau jadi dekat mak ayah hampa, dekat nenek hampa? 

"Memang negara kita ada undang-undang, tapi cuba hampa pikiaq kalau jadi kat hampa juga," luahnya di Facebook. 

Menurut seorang lagi saudara mangsa, Eyma Halim, ini bukanlah kejadian pertama suspek wanita itu memasuki rumah mereka, sebelum ini wanita itu sudah beberapa kali cuba memecah masuk rumah tersebut tetapi gagal. 

"Suspek memakai sarung tangan dengan penutup muka, jadi dia cuba menyorok di tepi rumah. Namun ibu saudara saya terserempak, jadi dia lari. "Dalam masa tiga hari, dia cuba masuk lagi dan berjaya menyorok di dalam rumah. Ibu saudara saya bangun tidur ternampak beg biru berisi kasut cucu. 

"Suspek dah memasukkan barang untuk curi. Di dalam beg ada pemutar skru dan barang untuk menyerang," dakwanya. Menurut Eyma lagi, ketika itu ibu saudaranya mahu memapaki baju, tetapi suspek telah memukul kepala neneknya menggunakan kayu sehingga terjatuh. 

"Dia cuba nak meragut rantai leher, jadi ada pengelutan. Dia memukul badan ibu saudara saya dengan kayu itu. Apabila ibu saudara cuba melawan dia melarikan diri menyorok di bilik sebelah. 

"Jiran-jiran cuba untuk cari dan jumpa dia menyorok di dalam bilik. Anak lelaki mangsa dapat tangkap dia. Jadi yang mana dapat info salah tu jangan cuba sebarkan. Niat dia (suspek) untuk membunuh atau mencederakan ibu saudara," katanya, lapor portal Mstar.

Mak Ayah Wajib Tahu Kat Mana Nak Cium & Gosok Badan Anak-Anak!

Oleh : Taufiq Razif


Mak Ayah Wajib Tahu Kat Mana Nak Cium dan Gosok Anak-Anak

Kadang-kadang anak kita jadi liar dan nakal sebab dia kurang sentuhan dan ciuman mak ayah dia sebenarnya.

Perasan tak kalau anak kita jatuh sampai benjol kepala, kita automatik rasa nak peluk cium anak kita dan gosok-gosok tempat benjol tu dan serta merta anak kita pun jadi makin tenang dan berkurang sakitnya. Perasan tak?

Tu la keajaiban sentuhan dan ciuman!

Tapi nak cium anak pun kena ada ilmu baru la makin berkesan untuk anak kita. Ada 4 tempat ciuman dan 6 tempat gosokan yang kita kena hafal.


1. Ciuman di kepala

Ciuman di kepala adalah CIUMAN KEBANGGAAN. Bila kita rasa bangga dengan pencapaian anak kita contohnya dia boleh skor A dalam exam dia cepat-cepat kita cium bahagian tengah kepala anak kita.

2. Ciuman di dahi

Ciuman di dahi adalah tanda REDHA. Bila anak kita buat sesuatu yang buat kita rasa redha dan ikhlas pada anak kita, dahi adalah tempat terbaik untuk kita cium.

3. Ciuman di pipi

Ciuman di pipi adalah ciuman RINDU. Bila ambil anak daripada taska atau bila anak baru balik daripada sekolah tempat terbaik nak cium adalah di pipi. Kadangkala tu kalau rindu sangat gomol je pipi pau si comel kita tu.

4. Ciuman di tangan

Cium kat tangan adalah bila kita rasa KASIH sangat kat anak kita. Ciuman di tangan ni istimewa sangat sebab tu kita kena ajar anak kita cium tangan kita. Ramai budak-budak bukan cium tangan tapi sujud kat tangan orang tua. 

Salah tu! Bersalam kena guna bibir atau hidung. Bukan dahi. Kalau pak Arab mesti dia tegur kalau budak-budak guna dahi masa bersalaman. Katanya dia tu tanda sembah, bukan tanda hormat.
Untuk tempat gosok tu sama je dengan 4 tempat ciuman tadi cuma tambah extra 2 tempat lagi.

1. Gosokan di belakang leher

Gosok di belakang leher ye kalau anak-anak nampak risau atau tak tenteram.

2. Gosokan di dada

Gosok di dada pulak sangat mujarab untuk kurangkan kenakalan anak-anak. Sambil gosok tu mak ayah boleh cuba selawat atau baca surah surah pendek macam Al Fatihah atau Ayat Kursi.



PANTANG LARANG!

Jangan sesekali cium anak kat bahagian bibir. Memang nampak kiut tapi bibir sebenarnya dikhususkan untuk pasangan halal kita je. Area bibir adalah area yang penuh dengan reseptor yang membuatkan tempat tu jadi supersensitif.

Dikhuatiri boleh membangkitkan nafsu syahwat. Anak-anak pun akan jadi keliru bila umurnya dah agak meningkat ke umur 5 - 6 tahun nanti. Kalau dah terlanjur amal cium mulut nak buat camne? Hentikan sekarang!

Ini Cara Yang Betul Mendidik Anak-Anak.

Oleh : Azhar Ghazali

Jika melihat anakmu menangis, jangan buang waktu untuk mendiamkannya.

Cuba tunjuk burung atau awan di atas langit agar dia melihatnya, dia akan terdiam. Kerana psikologi manusia saat menangis, adalah menunduk. 




Jika ingin anak-anakmu berhenti bermain, jangan berkata: "Dah, sudah main, stop sekarang!".


Tapi katakan kepada mereka: "Main 5 minit lagi yaaa". Kemudian ingatkankembali:"Dua minit lagi yaaa". Kemudian barulah katakan:"Dah, waktu main sudah habis". Mereka akan berhenti bermain.




Jika anak-anak sedang bertelingkah atau menyebabkan keadaan riuh di sesuatu tempat, dan engkau ingin mengalih perhatian mereka, maka katakanlah:

"siapa yang mau mendengar cerita ibu? angkat tangan..". Salah seorang akan mengangkat tangan, kemudian disusul dengan anak-anak yang lain, dan semuanya akan diam.

Katakan kepada anak-anak sewaktu mahu tidur:

"tidur sayang.. besok pagi kan kita sholat subuh", maka perhatian mereka akan selalu ke akhirat. Jangan berkata: "Jom tidur, besok kan sekolah", akhirnya mereka tidak sholat subuh kerana perhatiannya adalah dunia.

Nikmati masa kecil anak-anakmu, kerana waktu akan berlalu sangat cepat. 

Kenakalan dan kekanak-kanakanmereka tidak akan lama, ia akan menjadi kenangan. Bermainlah bersama mereka, tertawalah bersama mereka, berguraulah bersama mereka.


Tinggalkan HP seketika, dan matikan juga TV. 

Jika ada teman yang menelefon urusan tak penting, katakan:"Maaf, saya sedang sibuk dengan anak-anak". Semua ini tidak menyebabkan jatuhnya wibawamu, atau hilangnya keperibadianmu.Orang yang bijaksana tahu bagaimana caramenyeimbangkan segala sesuatu dan menguasai pendidikan anak.


Selain itu, jangan lupa berdoa dan bermohon kepada Allah. Dengarkan doa kita didepan anak-anak supaya mereka tahu betapa pentingnya mereka pada kita.